Sunday, 21 July 2024

Program Misi Kesukarelawanan PERSIS 2023: Lombok, Indonesia

User Rating: 5 / 5

Star ActiveStar ActiveStar ActiveStar ActiveStar Active
 

Pertubuhan Sukarelawan Siswa (PERSIS) UniSZA kembali lagi menganjurkan program sukarelawan siswa peringkat antarabangsa pasca pandemik Covid-19. Setelah tiga tahun acara tahunan program antarabangsa tidak dianjurkan setelah kali terakhir pada tahun 2019 di Medan, Indonesia. Selari dengan cogankata PERSIS UniSZA iaitu “Kesukarelawanan Pencetus Keamanan Dan Kemanusiaan Sejagat” program antarabangsa kini diteruskan semula selaras dengan visi dan misi universiti untuk melahirkan pemimpin mahasiswa bertaraf dunia. Program berkonsepkan teras sukarelawan adalah produk utama PERSIS UniSZA untuk membentuk mahasiswa yang cakna terhadap komuniti dan keadaan persekitaran mereka.

Program Misi Kesukarelawanan PERSIS ini dilaksanakan selama 14 hari bermula 23 Februari sehingga 8 Mac 2023. Melibatkan seramai 30 orang mahasiswa PERSIS UniSZA termasuk 10 orang mahasiswa Universitas Islam Negeri Mataram telah mengikuti selama empat hari dalam aktiviti pre-departure training dan training of trainer secara hybrid di UniSZA. Kemudian bermula 27 Februari hingga akhir mahasiswa telah tinggal dan menginap di Pondok Pesantren Al-Ishlahuddiny, Kediri, Lombok Barat, Indonesia.

Objektif program antarabangsa adalah untuk meningkatkan kemahiran mahasiswa dan membina jaringan komunikasi sosial bersama diantara dua buah negara serantau. Program ini dapat memberikan impak kepada peserta dalam kalangan mahasiswa untuk saling bertukar idea dan pandangan antara satu sama lain dan mengembangkan bakat serta kemampuan mahasiswa. Selain itu, dapat menaikkan reputasi UniSZA dan UIN Mataram sebagai universiti yang bertanggungjawab mengasah dan membentuk ketrampilan mahasiswa sebagai pemimpin negara masa hadapan.

Aktiviti-aktiviti yang dilakukan semasa berada di Lombok oleh mahasiswa PERSIS UniSZA dibantu oleh Persatuan Pelajar Indonesia-UniSZA berserta mahasiswa UIN Mataram sebagai perantara dan orang tengah sepanjang program berlangsung. Antara aktiviti yang dilakukan adalah Bakti Siswa di Pondok Pesantren Al-Ishlahuddiny, Bakti Siswa di Madrasah Ibtidaiyah Al- Ishlahuddiny, Bakti Siswa di Madrasah Tsanawiyyah, Bakti Siswa di Rumah Yatim NTB dan Bakti Siswa di Desa Bangket Bilong. Kemudian, mahasiswa juga melakukan kolaborasi dan sharing session dengan badan sukarelawan tempatan seperti Relawan Gagas Mataram dan Eco School Nusantara dalam topik pengurusan krisis sosial dan bencana dan pendidikan dan inovasi.

Seterusnya, mahasiswa PERSIS UniSZA mendapat kunjungan dari Gubernur Nusa Tenggara Barat, Dr. H. Zulkieflimansyah di Yayasan Pondok Pesantren Al-Ishlahuddiny. Hal ini kerana beliau sendiri tertarik dengan inisiatif program antarabangsa dan kunjungan rombongan UniSZA ke wilayah NTB. Kegiatan lain pula, mahasiswa berkesempatan untuk mengunjungi Sentra Paramita tempat pemulihan akhlak dan perilaku remaja dan Muzium Nusa Tenggara Barat serta Desa Adat Sade sebagai lokasi untuk menghayati dan mempelajari budaya dan adat serta sejarah Lombok.

Selain itu, rombongan UniSZA melalui Prof. Madya Dr. Abdullah bin Ibrahim selaku Penasihat PERSIS dan merupakan Dekan di Fakulti Pengajian Umum dan Pendidikan Lanjutan UniSZA telah melakukan delegasi ke UIN Mataram dan telah memeterai Letter of Intent (LOI) bersama tiga buah fakultas iaitu Fakultas Dakwah Ilmu Komunikasi, Fakultas Syariah dan Fakultas Tarbiyah Keguruan. Malahan, Prof. Madya Dr. Abdullah turut menyampaikan Kuliah Umum bertajuk Politik Malaysia dan Prospek Cerah Hubungan Malaysia-Indonesia di Universitas Mataram.

Majlis closing ceremony diadakan di dewan terbuka Al-Ishlahuddiny dan dihadiri semua pimpinan pondok pesantren, wakil pensyarah UniSZA, peserta mahasiswa dan santri dan santriwati pondok yang memeriahkan suasana majlis. Dalam ucapan penutupan yang disampaikan oleh pengarah program ini saudara Norsaiful bin Rahim mengingatkan diri dan peserta agar mengekalkan dan meneruskan momentum untuk mengabdikan diri kepada masyarakat melalui kemahiran dan bakat yang diperoleh sebagai mahasiswa lantas menjadi duta perpaduan kepada ikatan kemakmuran antara dua buah negara. Pada masjlis itu turut disampaikan sumbangan berbentuk al-quran, sejadah dan telekung kepada santri dan santriwati pondok pesantren.

Secara total, program selama 9 hari di Lombok memberikan 1001 memori dan pengalaman kepada mahasiswa untuk diceritakan kepada umum. Lantas ianya dapat membuka pemikiran dan kecaknaan mahasiswa ke aras tinggi. Program ini diharapkan dapat membina hubungan akrab dan baik bersama penuntut ilmu dan komuniti di Lombok Indonesia.

 

Follow Us

Popular Post

Error: No articles to display

Latest News link

©2024 UniTIMES | Hakcipta Terpelihara